--> Skip to main content

Gambaran Umum Metode Penarikan Contoh

Mendapatkan data Primer
Data primer dapat kita peroleh dengan
1. Studi Kualitatif
2. Observasi
3. Percobaan
4. Survey

Surey pun terbagi atas dua (2) bagian yaitu surey lengkap dan surey sampling
a. Survey lengkap (sensus) artinya mengumpulkan data dari keseluruhan populasi. Populasi yaitu kumpulan objek yang menjadi perhatian riset
b. Survei sampling artinya mengumpulkan data dari sebagian populasi. Sampel yaitu himpunan bagian dari populasi artinya yang secara aktual dipelajari

Mengapa harus sampel ?
Dengan mengambil sampel dapat menghemat waktu dan uang. Walaupun pengujian dapat bersifat merusak, umumnya sampling lebih akurat manakala uang dan waktu terbatas. Lebih baik  menghabiskan uang dan waktu yang ada untuk mendapatkan informasi terperinci yang akurat pada beberapa individu (saja) dibanding berusaha dengan cepat untuk mendapatkan sedikit informasi dari banyak individu

Sampel harus representatif
Sample yang baik harus bersifat  representatif  yang artinya sampel harus mewakili populasi. Jika sampelnya representatif, statistik yang diperoleh dari analisis terhadap data sampel akan mendekati apa yang didapat dari populasi

Jika suatu metode sampling cenderung  memberi sampel di mana beberapa karakteristik populasi direpresentasikan berlebih atau kurang (over or under-represented) maka metode sampling tersebut ber-bias. Suatu metode sampling yang ber-bias punya kecenderungan memberi sampel yang tidak representatif 
 
Representatif
a. Individu (orang): Karakteristik Demografi (umur, pendidikan…), Karakteristik Psikografi
b. Place (tempat): (urban vs. rural)
c. Time (waktu): Seasonality, Day of the week, Time of the day

Peranan Metode Sampling?
1. Mendapatkan sampel yang mewakili (representatif) populasi: a) Memilih metode yang tepat, b) Menentukan jumlah sampel yang memadai sehingga sesuai dengan tingkat akurasi yang diharapkan
2. Metode Sampling : Probability vs Non Probability Sampling

Probability Sampling
Metode Sampling yang berbasis pada kaidah peluang (pemilihan secara acak) dengan tingkat akurasi yang bisa dihitung

Acak 
Setiap unit memiliki peluang yang sama untuk terpilih. Butuh kerangka contoh (daftar seluruh unit atau anggota populasi).

Beberapa definisi:
  N = banyaknya objek dalam kerangka contoh (sampling frame)
  n = banyaknya objek dalam contoh
  f = n/N = fraksi contoh

Beberapa Metode Sampling (Probability)
1. Penarikan Contoh Acak Sederhana (Simple Random Sampling)
2. Penarikan Contoh Acak Berlapis (Stratified Random Sampling)
3. Penarikan Contoh Sistematis (Systematic Random Sampling)
4. Penarikan Contoh Gerombol (Cluster Random Sampling)
5. Penarikan Contoh Bertahap (Multi-Stage Sampling)
6. Error: Sampling Error vs Non Sampling Error

Memilih Metode Sampling
a. Kenali populasi sasaran studi: 1) Ukuran dan penyebaran geografis 2) Keragaman variabel
b. Tingkat ketelitian yang diinginkan
c. Sumberdaya yang tersedia (dana, SDM, peralatan, dll)
d. Pentingnya mempunyai dugaan yang tepat tentang sampling error

Non Probability Sampling
Pemilihan tidak dilakukan secara acak
Generalisasi terhadap populasi agak sulit dilakukan
Sering digunakan dalam penelitian sosial, marketing research, dll., karena Probability Sampling tidak praktis atau bahkan tidak dapat diterapkan
Accidental/Haphazard/Convenience vs Purposive
Purposive: Model Instance Sampling, Expert Sampling, Quota Sampling, Heterogenety Sampling, Snowball Sampling
Comment Policy: Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.
Buka Komentar
Tutup Komentar